Langsung ke konten utama

Apa yang menyebabkan gunung berapi meletus?






Apa gambar pertama yang terlintas di benak Anda saat Anda mendengar tentang letusan gunung berapi? Kurasa, itu akan menjadi gambar lava merah oranye yang memuntahkan dari puncak gunung berbentuk kerucut raksasa, di tengah lautan. Tampilan warna dan cahaya yang menakjubkan, meski menawan, adalah alat alam yang paling biadab. Namun, tertarik oleh tanah subur dan kaya mineral, manusia telah menetap dekat gunung berapi dan telah menjadikannya bagian dari kehidupan, budaya dan agama mereka. Ada banyak cerita mitos yang menjelaskan formasi dan penyebab erupsi mereka. Tapi, untuk memahami alasan ilmiah dibalik fenomena ini, mari kita mulai dengan dasar-dasarnya.

Sebuah gunung berapi pada dasarnya adalah ventilasi yang darinya, magma, gas, dan abu vulkanik melayang ke permukaan bumi, melalui kesalahan di kerak bumi. Mereka mungkin meledak dengan hebat seperti Krakatau pada tahun 1883, atau hanya mengeluarkan lava seperti gunung berapi Kilauea. Terbentuk sebagai hasil lempeng tektonik, letusan gunung berapi bisa mengakibatkan terbentuknya gunung, kawah, danau kawah, dataran tinggi, dan pulau-pulau.

Bagaimana Gunung Berapi Hasil Tektonium Lempeng?
Bumi terbuat dari empat lapisan konsentris - inti dalam, inti luar, mantel, dan kerak bumi. Lapisan terluar adalah kerak bumi, tempat kita tinggal. Lapisan ini sebenarnya terdiri dari tujuh lempeng tektonik utama. Pelat ini mengambang di atas mantel - lapisan semi padat yang terbuat dari batuan cair, yang kita sebut magma. Arus konveksi terbentuk di mantel akibat peluruhan radioaktif di kerak bumi. Arus ini menyebabkan lempeng di kerak bergerak ke arah satu sama lain, menjauh satu sama lain atau meluncur melewati satu sama lain. Gerakan lempeng ini disebut lempeng tektonik.

Pembentukan Gunung Berapi melalui Konvergensi
Batas konvergen atau destruktif adalah di mana dua lempeng (biasanya benua dan samudra) bergerak satu sama lain, memaksa pelat yang lebih padat (samudera) untuk masuk ke piring ringan (kontinental) dan tenggelam ke dalam mantel. Ini disebut subduksi, dan tempat dimana hal ini terjadi adalah zona subduksi. Saat air dan bebatuan dari piring yang lebih padat dan menenggelamkan, bersentuhan dengan mantel panas, mereka berubah menjadi magma. Magma ini, karena berbagai gas yang ada, lebih ringan dari pada bahan sekitarnya dan mungkin bisa menembus patahan di kerak bumi dalam ledakan kekerasan. Letusan gunung berapi ini kekerasan dan dapat menyebabkan kerusakan besar pada semua makhluk hidup di kedekatan mereka. Gunung Fuji, di Jepang adalah gunung berapi yang ditemukan di perbatasan konvergen.



Pembentukan Gunung Berapi melalui Divergensi
Divergensi adalah penyebab lain pembentukan gunung berapi. Pada batas yang berbeda atau konstruktif, dua lempeng menyimpang yaitu mereka menjauh satu sama lain, membentuk celah di antara keduanya. Magma panas naik dari mantel untuk mengisi celah ini, mendingin di permukaan dan membentuk kerak batuan beku baru. Aliran lahar jenis ini, meski disertai gempa bumi, sebagian besar tiduran, dan biasanya terjadi di dasar laut. Jenis letusan ini bisa berlanjut selama bertahun-tahun sehingga terbentuklah pegunungan samudera seperti punggungan Atlantik tengah. Pegunungan bisa menghancurkan permukaan air untuk membentuk pulau-pulau vulkanik. Islandia, pulau vulkanik terbesar kedua di dunia, merupakan bagian dari punggungan samudra tengah Atlantik.

Gunung berapi di Hotspot
Karena tekanan tinggi, mantel bawah sebagian besar terdiri dari batu padat. Batuan padat ini naik ke atas ke arah kerak, membentuk mantel bulu, karena panas dari inti luar bumi. Karena tekanannya lebih rendah ke arah kerak, batuan mulai meleleh, berubah menjadi magma. Mantel mantel naik perlahan sampai mereka menembus piring di permukaan bumi. Titik-titik aktivitas vulkanik ini disebut hotspot, dan dapat terbentuk di dekat atau jauh dari batas lempeng. Sementara hotspot itu stasioner, lempeng tektonik bergerak, mengakibatkan rantai pulau saat berada di laut; Atau rantai gunung berapi yang punah, jika terjadi di lempeng benua. Pulau Hawaii merupakan hasil letusan gunung berapi.

Apa yang menyebabkan gunung berapi meletus?
Letusan gunung berapi dan gempa bumi merupakan jalan bagi Bumi untuk melepaskan tekanan dan panas, sama seperti katup pengaman. Ada tiga teori yang mendominasi untuk menjelaskan apa yang menyebabkan gunung berapi meletus -

Karena perbedaan Density di Magma
Sesuai teori pertama, karena panas dan tekanan di dalam mantel bumi, batuan padat mencair, membentuk magma. Magma memiliki massa yang sama dengan batu padat, namun lebih banyak volume, membuatnya lebih ringan dan lebih apik. Jadi, ini akan berusaha naik, jika magma ini terus mengalami material dengan kepadatan tinggi sampai mencapai kerak bumi, terjadi letusan gunung berapi. Bisa berupa aliran lava atau mungkin bersifat eksplosif.

Tekanan Gas Dirilis
Menurut teori kedua, magma mengandung zat terlarut seperti air, sulfur dioksida dan karbon dioksida. Kelarutan magma menurun dengan penurunan tekanan saat naik ke atas kerak bumi, dan gas-gas dilepaskan dalam bentuk gelembung. Ketika volume gelembung gas di magma mencapai sekitar 75%, magma terpecah menjadi piroklas, campuran fragmen sebagian cair dan padat. Ledakan piroklast sangat eksplosif dan menyebabkan beberapa letusan paling keras di permukaan Bumi.

Injeksi Magma Baru
Teori ketiga mengatakan bahwa ketika magma baru memasuki sebuah ruangan yang sudah penuh dengan magma, gunung berapi tersebut meletus karena tekanan tambahan diberikan oleh suntikan magma baru. Jenis letusan ini bisa menjadi tenang atau ganas.

Intensitas letusan biasanya bergantung pada viskositas magma dan kadar gasnya. Magma viskositas tinggi biasanya menghasilkan letusan lebih besar dan lebih kuat, sedangkan magma yang mengalir dengan mudah akan memiliki tekanan yang lebih rendah, sehingga terjadi letusan yang kurang keras. Magma yang sangat kental ditandai dengan adanya silikat lebih banyak dan mengandung sedikit air terlarut. Faktor penting lainnya adalah jumlah gas yang ada di magma. Magma yang mengandung sejumlah besar gas yang terperangkap akan menyebabkan letusan yang hebat, dan lebih sedikit gas dalam magma akan menghasilkan aliran yang berlebihan.

Apa Jenis Erupsi Volkanik?
Bergantung pada intensitasnya, letusan gunung berapi dapat dibagi menjadi tipe-tipe utama berikut;

KÄ«lauea, Hawaii
Biasa ke pulau Hawaii, letusan ini biasanya terkait dengan titik api, dan memiliki lava non-eksplosif yang mengalir keluar dari celah atau ventilasi, sering di lereng. Ketika lubang tengah meletus, gunung berapi tersebut menebarkan air mancur api - lava oranye terang menyemprot ke udara selama beberapa jam atau beberapa menit. Lava memiliki kandungan gas yang sangat sedikit dan merangkak perlahan membentuk danau lava.



Letusan Strombolian
Mengepak lebih banyak kekuatan daripada di Hawaii, letusan Strombolian ditandai oleh semburan ledakan pendek disertai suara yang meledak-ledak. Disebabkan oleh gelembung gas yang meledak, letusannya bisa membentuk kolom setinggi 100 meter dan bisa bertahan beberapa abad.
Letusan vulcanian
Letusan Vulcanian beroperasi dengan cara yang sama dengan letusan strombolian, kecuali bahwa ini jauh lebih kuat dan akibatnya lebih merusak, namun seiring berjalannya waktu, kubah mereka rusak dan mengarah ke aliran lava yang lebih kontinu, bukan semburan lava pendek.

Batu Tara Volcano, IndonesiaPlinian Eruptions
Yang paling ampuh dari semua letusan, mereka telah menyebabkan kerusakan besar, menyebar ribuan mil, melenyapkan kota dan mengubah iklim. Letusan ini disebabkan oleh magma yang sangat kental dengan kandungan gas tinggi, membentuk kolom gas dan abu yang tinggi, menyerupai awan jamur, dari ledakan nuklir, yang tingginya 35 mil dan bisa berlangsung berhari-hari. Tephra, terutama bila dikombinasikan dengan salju yang meleleh, mengalir dengan sangat cepat dan membakar segala sesuatunya. Letusan ini sering terjadi secara tiba-tiba, yang tersisa tidak aktif selama berabad-abad, menangkap bentuk kehidupan tanpa hambatan saat mereka berebut untuk melepaskan diri dari aliran piroklastiknya, gas beracun dan awan abu yang mencekik.

pertarungan letusan
Ini sangat mirip dengan letusan Plinian dan sama-sama merusak. Kerusakan besar Pelean berasal dari longsoran dan tanah longsor abu bercahaya yang mengalir menuruni lereng curam dengan kecepatan tinggi sedangkan Erupsi Plinian memiliki kolom abu dan asap yang tinggi.
Meskipun ahli geologi telah menjelaskan banyak misteri, penemuan baru terus menantang teori mereka. Ahli vulkanologi terus berusaha keras dalam usaha untuk lebih memahami apa yang menyebabkan gunung berapi meletus. Dengan memahami fenomena ini, kita mungkin bisa mengurangi dampaknya terhadap kehidupan manusia, dan bahkan memanfaatkan kekuatannya untuk menghasilkan listrik.

Komentar

Pos populer dari blog ini

Rencana Makan untuk Diet dengan Pergeseran Kalori

rencana makan dengan transisi ke kalori adalah seperti cara yang sulit untuk makan, tapi dalam artikel ini saya akan memecah, apa perubahan kalori, mengapa dan bagaimana cara kerjanya, dan menyampaikan rencana untuk menggeser kalori sampel makanan.

rencana gizi contoh:







Hari 1:

10:00 1 apel dipotong-potong 0,5 cangkir panggang kacang mete tawar [* FR1] lemak bebas lemak keju cottage

13:30 seperempat pon daging panggang dapat tuna dikombinasikan dengan beberapa mayo brokoli kukus / zucchini / tumbuk diet bisa rootbeer

17:30 Jeruk Fried daging sapi segar dengan lemon merica dan peterseli [* FR3] cangkir kenari tawar

20:30 Sepuluh udang kecil dengan lemon dan saus koktail 4 iris Inggris keju cheddar [* FR3] cangkir kacang pinto

Hari 2:

10:00. Sandwich Beef: 2 iris roti gandum, rumah cincang panggang (3 ons), tomat, selada, bawang putih manis, satu meja mayones palsu dengan kadar lemak rendah. Satu root root pada setiap saat sepanjang hari, kecuali pada malam hari.

Untuk sisa makan malam A…

Diet Sehat untuk Gaya Hidup Sehat!

Sebuah rencana makan yang sehat menekankan kesehatan dan, dengan demikian, diet seimbang merupakan faktor penting. Untuk fungsi yang baik dari tubuh, kombinasi nutrisi kualitas dan vitamin. Ada cara sederhana untuk membuat pilihan di bidang listrik, dan Anda tidak perlu banyak untuk mengubah kebiasaan makan. Beberapa penggantian kecil masih memungkinkan Anda untuk menikmati makanan yang Anda digunakan untuk makan. kompromi kecil ini dapat membantu Anda mendapatkan gaya hidup sehat.

Asupan kalori yang besar predisposisi seseorang untuk menjadi kelebihan berat badan atau obesitas, sehingga sangat penting untuk mengurangi asupan kalori. Berikut adalah beberapa tips untuk mengurangi kalori yang Anda makan, misalnya, ayam wijen. Mengurangi penggunaan kecap dengan kandungan natrium yang tinggi. Kami mengatakan bahwa kecap dua sendok makan konvensional mungkin memiliki jumlah yang cukup natrium siang hari. Pilih tongkat bukan sendok biasa dan garpu. Menggunakan sumpit memungkinkan Anda untuk…